Memikirkan Kembali Resolusi Tahun Baru: Jangan Atur Diri Anda untuk Kegagalan

Guru SEO  Sudahkah Anda menyimpan resolusi Tahun Baru Anda?

Jika tidak, Anda tidak sendirian – 80 persen orang menyerah pada minggu kedua bulan Februari.

Sejujurnya, saya merasa agak menghibur mengetahui bahwa saya tidak sendirian dalam kisah sukses atau kegagalan tahunan ini.

Mengingat statistik dan pengalaman pribadi saya, dalam edisi Jumat Fokus ini, saya merasa waktu yang tepat untuk berbicara tentang resolusi Tahun Baru.

Anda mungkin berpikir resolusi tidak berbahaya dan Anda mungkin berpikir itu membantu – dan banyak yang pasti bisa atau tidak. Tetapi bisakah resolusi Tahun Baru Anda membuat Anda gagal?

Berhasil atau Gagal? Bagaimana dengan Opsi Ketiga?

Resolusi Tahun Baru bisa menginspirasi, menakutkan, menantang, atau membuat frustrasi.

Itu bisa penuh dengan harapan – tetapi bagi orang lain itu bisa penuh dengan ketakutan.

Takut akan kegagalan.

Ini adalah bagian dari budaya kita yang sepertinya (sebagian besar) cukup senang kita terima dan menjadi bagian darinya.

Sudah bertahun-tahun di mana saya sepenuhnya bersumpah resolusi. Tahun-tahun lain, saya terlalu banyak menghitung!

Tahun ini saya punya satu resolusi sederhana.

Itu salah satu yang saya pikir bisa saya pertahankan – dan saya punya.

Semacam.

Ish.

Tapi sungguh, semuanya bermuara pada bagaimana Anda mendefinisikannya.

Keberhasilan atau kegagalan Anda benar-benar tidak berbeda dengan bertanya apakah gelas setengah penuh atau setengah kosong. Bukan keduanya, atau keduanya? Atau mungkin itu benar-benar satu atau yang lain?

Siapa tahu! Ini semua tentang perspektif Anda.

Inilah yang saya tahu.

Jika gelas Anda hanya setengah penuh (atau setengah kosong), banyak orang akan menganggap kegagalan itu.

Tapi kenapa?

Sungguh, apa yang menghentikan Anda dari mencoba untuk terus mengisi gelas itu sampai ke puncak?

Resolusi = Harapan yang Tidak Realistis

Saya pikir saya datang ke perspektif baru tentang inti dari tradisi ini:

Resolusi Tahun Baru bukanlah alasan untuk menetapkan harapan yang tidak realistis untuk diri sendiri, dan kemudian menghukum diri sendiri ketika Anda tidak mencapai harapan yang tidak realistis itu.

Jika Anda tahu sesuatu memiliki peluang kegagalan 80 persen, mengapa Anda melakukannya ?!

Bagi saya, tahun baru adalah waktu yang tepat untuk memikirkan hal-hal dalam hidup saya yang ingin saya tingkatkan, dan beberapa cara saya mungkin dapat mencapai tujuan itu.

Ini juga saat yang tepat untuk menerima kesalahan saya, mengenali kelemahan saya, dan memaafkan diri sendiri karena tidak memenuhi harapan saya sendiri (dalam waktu sekitar 2 hingga 6 minggu).

Tapi mungkin, yang paling penting, ini semua tentang belajar bahwa itu sebenarnya adalah waktu untuk merayakan kemajuan saya dan tidak menyalahkan diri sendiri karena gagal memberikan kesempurnaan.

Kepada semua orang yang membuat resolusi untuk menjadi lebih sehat tahun ini dan mulai pergi ke gym, saya salut kepada Anda! Pastikan Anda merayakan kenyataan bahwa Anda memiliki beberapa minggu latihan yang hebat.

Saya belum terjebak pada resolusi saya dengan baik. Tetapi saya benar-benar telah membuat kemajuan ke arah yang positif.

Rayakan Kesuksesan Anda & Maafkan Kesalahan Anda

Jika saya benar-benar menginginkan kebahagiaan jangka panjang, saya telah memutuskan saya harus mulai melihat hal-hal dalam terang ini.

Jujur – Saya baru mulai melakukan ini sekarang. Di masa lalu, saya hanya menyerah ketika saya “gagal” untuk menjaga resolusi saya.

Saya sudah memiliki sedikit “Yah, begitulah!” Sikap dan hasil akhirnya adalah resolusi yang sama disimpan selama 10,5 bulan dalam setahun menunggu stroke berikutnya tengah malam dan tak terhindarkan (kebanyakan bergumam, karena tidak ada yang benar-benar tahu kata-kata) “Auld Lang Syne” singalong untuk memberi sinyal saatnya untuk tendangan berikutnya di kaleng.

Saya mulai melihat berapa banyak momen untuk kemajuan dan kesuksesan yang telah hilang karena saya “gagal” untuk mempertahankan resolusi saya.

Lupakan Ekspektasi Kesempurnaan Anda

Jadi, pada saat bola jatuh, orang-orang bersorak, dan dunia mengubah saya menjadi tahun baru, saya akan melakukan yang terbaik untuk merayakan setiap momen yang sesuai dengan resolusi saya dan saya pasti akan mengangkat diri saya sendiri dan terus bergerak maju setiap kali aku tersandung.

Saya akan merayakan keberhasilan saya dan saya akan memaafkan kesalahan saya.

Kegagalan benar-benar bukan pilihan jika saya mengubah definisi.

Kegagalan berhenti.

Sukses terus berjalan – tidak peduli berapa kali saya berjalan di jalan.

Jadi, inilah resolusi Tahun Baru! Semoga mereka memiliki banyak momen kemajuan dan semoga mereka tidak pernah dipaksa untuk memikul beban dari harapan kesempurnaan.

Comments