Panduan SEO untuk Penanganan Parameter URL

Workshop Internet Marketing Sementara parameter dicintai oleh pengembang dan penggemar analisis, mereka sering menjadi mimpi buruk SEO. Kombinasi parameter tanpa akhir dapat membuat ribuan variasi URL dari konten yang sama.

Masalahnya adalah kita tidak bisa hanya berharap parameter pergi. Mereka memainkan peran penting dalam pengalaman pengguna situs web. Jadi kita perlu memahami cara menanganinya dengan cara SEO-friendly.

Untuk melakukannya, kami menjelajahi:

  • Dasar-dasar parameter URL
  • Masalah SEO yang disebabkan oleh parameter
  • Menilai tingkat masalah parameter Anda
  • Solusi SEO untuk menjinakkan parameter
  • Penanganan parameter URL praktik terbaik

Apakah Parameter URL itu?

elemen parameter url

Juga dikenal dengan alias string kueri atau variabel URL, parameter adalah bagian dari URL yang mengikuti tanda tanya. Mereka terdiri dari pasangan kunci dan nilai, dipisahkan oleh tanda yang sama. Beberapa parameter dapat ditambahkan ke satu halaman dengan menggunakan ampersand.

Kasing penggunaan yang paling umum untuk parameter adalah:

  • Pelacakan – Misalnya? Utm_medium = sosial,? Sessionid = 123 atau? Affiliateid = abc
  • Pengubahan urutan – Misalnya? Sort = harga terendah,? Order = nilai tertinggi atau? Jadi = terbaru
  • Pemfilteran – Misalnya? Type = widget, color = blue atau? Price-range = 20-50
  • Identifikasi – Sebagai contoh? Product = widget kecil-biru, categoryid = 124 atau itemid = 24AU
  • Paginating – Misalnya,? Page = 2,? P = 2 atau viewItems = 10-30
  • Pencarian – Sebagai contoh,? Query = users-query,? Q = users-query atau? Search = drop-down-option
  • Menerjemahkan – Sebagai contoh,? Lang = fr,? Language = de atau

Masalah SEO dengan Parameter URL

1. Parameter Membuat Konten Duplikat

Seringkali, parameter URL tidak membuat perubahan signifikan pada konten halaman. Versi halaman yang dipesan ulang seringkali tidak jauh berbeda dari aslinya. URL halaman dengan tag pelacakan atau ID sesi identik dengan aslinya.

Misalnya, URL berikut akan mengembalikan koleksi widget.

  • URL statis : https://www.example.com / widget
  • Pelacakan parameter r: https://www.example.com/widgets ? SessionID = 32764
  • Parameter pemesanan ulang : https://www.example.com / widget? Sort = terbaru
  • Mengidentifikasi parameter : https://www.example.com ? Kategori = widget
  • Parameter pencarian : https://www.example.com/products ? Search = widget

Cukup banyak URL untuk konten yang sama efektifnya – sekarang bayangkan ini di setiap kategori di situs Anda. Itu benar-benar bisa bertambah.

Tantangannya adalah bahwa mesin pencari memperlakukan setiap URL berbasis parameter adalah halaman baru. Jadi mereka melihat beberapa variasi dari halaman yang sama. Semua menyajikan konten duplikat dan semua penargetan frase kata kunci atau topik semantik yang sama.

Meskipun duplikasi seperti itu tidak mungkin menyebabkan Anda sepenuhnya disaring dari hasil pencarian, itu memang mengarah pada kanibalisasi kata kunci dan dapat menurunkan pandangan Google tentang kualitas situs Anda secara keseluruhan karena URL tambahan ini tidak menambah nilai nyata.

2. Parameter Anggaran Perayapan Sampah

Merangkak halaman parameter yang berlebihan menghabiskan anggaran crawl, mengurangi kemampuan situs Anda untuk mengindeks halaman yang relevan dengan SEO dan meningkatkan beban server.

Google merangkum hal ini dengan sempurna.

“URL yang terlalu rumit, terutama yang berisi banyak parameter, dapat menyebabkan masalah bagi perayap dengan membuat jumlah URL yang terlalu tinggi yang mengarah ke konten yang identik atau serupa di situs Anda. Akibatnya, Googlebot mungkin mengkonsumsi bandwidth lebih banyak dari yang diperlukan, atau mungkin tidak dapat mengindeks sepenuhnya semua konten di situs Anda. “

3. Parameter Sinyal Halaman Peringkat Parameter

Jika Anda memiliki beberapa permutasi dari konten halaman yang sama, tautan dan pembagian sosial mungkin tersedia dalam berbagai versi.

Ini melemahkan sinyal peringkat Anda. Saat Anda mengacaukan perayap, ia menjadi tidak yakin halaman mana yang akan diindeks untuk permintaan pencarian.

4. Parameter Membuat URL Kurang Dapat Diklik

clickability url berdasarkan parameter

Mari kita hadapi itu. URL parameter tidak sedap dipandang. Mereka sulit dibaca. Mereka tampaknya tidak bisa dipercaya. Dengan demikian, mereka cenderung diklik.

Ini akan memengaruhi kinerja halaman. Bukan hanya karena CTR dapat memengaruhi peringkat, tetapi juga karena itu kurang dapat diklik di media sosial, dalam email, ketika salin disisipkan ke forum atau di mana pun URL lengkap dapat ditampilkan.

Meskipun ini hanya memiliki dampak fraksional pada amplifikasi satu halaman, setiap tweet, seperti, bagikan, email, tautan, dan hal-hal yang disebutkan untuk domain.

Keterbacaan URL yang buruk dapat berkontribusi pada penurunan keterlibatan merek.

Nilai Luas Masalah Parameter Anda

Sangat penting untuk mengetahui setiap parameter yang digunakan di situs web Anda. Tetapi kemungkinan pengembang Anda tidak menyimpan daftar terbaru.

Jadi bagaimana Anda menemukan semua parameter yang perlu ditangani? Atau mengerti bagaimana mesin pencari merangkak dan mengindeks halaman seperti itu? Tahu nilai yang mereka bawa ke pengguna?

Ikuti lima langkah ini:

  • Jalankan crawler : Dengan alat seperti Screaming Frog Anda dapat mencari “?” Di URL.
  • Lihat di Alat Parameter URL Konsol Google Penelusuran : Google menambahkan secara otomatis string kueri yang ditemukannya.
  • Tinjau file log Anda : Lihat apakah Googlebot merayapi URL berbasis parameter.
  • Cari dengan situs: inurl: operator lanjutan : Ketahui bagaimana Google mengindeks parameter yang Anda temukan dengan meletakkan kunci di situs: example.com inurl: kueri kombinasi kunci.
  • Lihat di laporan Semua Halaman Google Analytics : Cari “?” Untuk melihat bagaimana setiap parameter yang Anda temukan digunakan oleh pengguna. Pastikan untuk memeriksa bahwa parameter kueri URL belum dikecualikan dalam pengaturan tampilan.

Berbekal data ini, kini Anda dapat memutuskan cara terbaik menangani masing-masing parameter situs web Anda.

Solusi SEO untuk Menjinakkan Parameter URL

Anda memiliki enam alat di gudang SEO Anda untuk menangani parameter URL pada tingkat strategis.

Batasi URL Berbasis Parameter

Tinjauan sederhana tentang bagaimana dan mengapa parameter dihasilkan dapat memberikan kemenangan cepat pada SEO. Anda akan sering menemukan cara untuk mengurangi jumlah URL parameter dan meminimalkan dampak SEO negatif. Ada empat masalah umum untuk memulai ulasan Anda.

1. Hilangkan Parameter yang Tidak Perlu

hapus parameter yang tidak perlu

Tanyakan pengembang Anda untuk daftar setiap parameter situs web dan fungsinya. Kemungkinannya adalah, Anda akan menemukan parameter yang tidak lagi menjalankan fungsi yang berharga.

Misalnya, pengguna dapat diidentifikasi lebih baik oleh cookie daripada sessionID. Namun parameter sessionID mungkin masih ada di situs web Anda seperti yang digunakan secara historis.

Atau Anda mungkin menemukan bahwa filter dalam navigasi faceted Anda jarang diterapkan oleh pengguna Anda.

Setiap parameter yang disebabkan oleh hutang teknis harus segera dihilangkan.

2. Cegah Nilai Kosong

tidak ada nilai parameter kosong

Parameter URL harus ditambahkan ke URL hanya ketika mereka memiliki fungsi. Jangan izinkan kunci parameter ditambahkan jika nilainya kosong.

Dalam contoh di atas, key2 dan key3 tidak menambah nilai baik secara harfiah maupun kiasan.

3. Gunakan Tombol Hanya Sekali

penggunaan kunci tunggal

Hindari menerapkan beberapa parameter dengan nama parameter yang sama dan nilai yang berbeda.

Untuk opsi multi-pilih, lebih baik untuk menggabungkan nilai-nilai bersama setelah satu tombol.

4. Parameter URL Pesanan

pesan parameter url

Jika parameter URL yang sama disusun ulang, halaman ditafsirkan oleh mesin pencari sebagai sama. Dengan demikian, urutan parameter tidak masalah dari perspektif konten duplikat. Tetapi masing-masing kombinasi tersebut membakar anggaran perayapan dan membagi sinyal peringkat.

Hindari masalah ini dengan meminta pengembang Anda untuk menulis skrip untuk selalu menempatkan parameter dalam urutan yang konsisten, terlepas dari bagaimana pengguna memilihnya.

Menurut pendapat saya, Anda harus mulai dengan parameter terjemahan apa pun, diikuti dengan mengidentifikasi, kemudian pagination, kemudian layering pada penyaringan dan pemesanan ulang atau mencari parameter dan akhirnya pelacakan.

Pro :

  • Mengizinkan penggunaan anggaran perayapan lebih efisien.
  • Mengurangi masalah duplikat konten.
  • Mengkonsolidasikan sinyal peringkat ke halaman yang lebih sedikit.
  • Cocok untuk semua jenis parameter.

Kekurangan :

  • Waktu pelaksanaan teknis sedang

Atribut Rel = ”Canonical”

rel = canonical untuk penanganan parameter

Atribut tautan rel = ”canonical” menyatakan bahwa suatu halaman memiliki konten yang identik atau serupa dengan yang lain. Ini mendorong mesin pencari untuk menggabungkan sinyal peringkat ke URL yang ditentukan sebagai kanonik.

Anda dapat rel = kanonik URL berdasarkan parameter Anda ke URL ramah SEO untuk melacak, mengidentifikasi, atau menyusun ulang parameter. Tetapi taktik ini tidak cocok ketika konten halaman parameter tidak cukup dekat dengan kanonik, seperti pagination, pencarian, penerjemahan atau beberapa parameter filter.

Pro :

  • Implementasi teknis yang relatif mudah.
  • Sangat mungkin untuk melindungi terhadap masalah konten duplikat.
  • Mengkonsolidasikan sinyal peringkat ke URL kanonik.

Kekurangan :

  • Limbah anggaran perayapan pada halaman parameter.
  • Tidak cocok untuk semua tipe parameter.
  • Ditafsirkan oleh mesin pencari sebagai petunjuk yang kuat, bukan arahan.

Tag Noindex Meta Robots

meta robots noidex tag untuk penanganan parameter

Tetapkan arahan noindex untuk halaman berbasis parameter apa pun yang tidak menambah nilai SEO. Tag ini akan mencegah mesin pencari mengindeks halaman.

URL dengan tag “noindex” juga cenderung lebih jarang dirayapi dan jika sudah lama ada akhirnya akan mengarahkan Google untuk mengikuti tautan halaman .

Pro :

  • Implementasi teknis yang relatif mudah.
  • Sangat mungkin untuk melindungi terhadap masalah konten duplikat.
  • Cocok untuk semua jenis parameter yang Anda tidak ingin diindeks.
  • Menghapus URL berbasis parameter yang ada dari indeks.

Kekurangan :

  • Tidak akan mencegah mesin pencari merayapi URL, tetapi akan mendorong mereka untuk melakukannya lebih jarang.
  • Tidak menggabungkan sinyal peringkat.
  • Ditafsirkan oleh mesin pencari sebagai petunjuk yang kuat, bukan arahan.

Robots.txt Disallow

robot txt melarang untuk penanganan parameter

File robots.txt adalah tampilan mesin pencari pada awalnya sebelum merayapi situs Anda. Jika mereka melihat ada sesuatu yang dilarang, mereka bahkan tidak akan pergi ke sana.

Anda dapat menggunakan file ini untuk memblokir akses perayap ke setiap URL berbasis parameter (dengan Larang: / *? *) Atau hanya untuk string kueri tertentu yang tidak ingin diindeks.

Pro :

  • Implementasi teknis yang sederhana.
  • Mengizinkan penggunaan anggaran perayapan lebih efisien.
  • Hindari masalah duplikat konten.
  • Cocok untuk semua jenis parameter yang Anda tidak ingin dirayapi.

Kekurangan :

  • Tidak menggabungkan sinyal peringkat.
  • Tidak menghapus URL yang ada dari indeks.

Alat Parameter URL di Google Search Console

Penanganan parameter URL GSC

Konfigurasikan alat parameter URL Google untuk memberi tahu crawler tujuan parameter Anda dan bagaimana Anda ingin mereka ditangani.

Google Search Console memiliki pesan peringatan bahwa menggunakan alat “dapat mengakibatkan banyak halaman menghilang dari pencarian.”

Ini mungkin terdengar tidak menyenangkan. Tetapi yang lebih mengancam adalah ribuan halaman duplikat yang merusak kemampuan situs web Anda untuk menentukan peringkat.

Jadi yang terbaik adalah mempelajari cara mengonfigurasi parameter URL di Google Search Console, daripada membiarkan Googlebot memutuskan.

Kuncinya adalah bertanya pada diri sendiri bagaimana parameter berdampak pada konten halaman.

  • Parameter pelacakan tidak mengubah konten halaman. Konfigurasikan sebagai “URL representatif”.
  • Konfigurasikan parameter yang menyusun ulang konten halaman sebagai “macam”. Jika ini secara opsional ditambahkan oleh pengguna, setel crawl ke “No URLs”. Jika semacam parameter itu diterapkan secara default, gunakan “Hanya URL dengan nilai”, masukkan nilai default.
  • Konfigurasikan parameter yang memfilter halaman ke subset konten sebagai “narrows”. Jika filter ini tidak relevan dengan SEO, atur crawl ke “No URLs”. Jika mereka relevan dengan SEO, setel ke “Every URL”.
  • Konfigurasikan parameter yang menunjukkan bagian atau grup konten tertentu sebagai “spesifik”. Idealnya, ini harus URL statis. Jika tidak memungkinkan, Anda mungkin ingin mengatur ini menjadi “Setiap URL”.
  • Konfigurasikan parameter yang menampilkan versi konten yang diterjemahkan sebagai “terjemahkan”. Idealnya, terjemahan harus dicapai melalui subfolder. Jika tidak memungkinkan, Anda mungkin ingin mengatur ini menjadi “Setiap URL”.
  • Parameter konfigurasi yang menampilkan halaman komponen dari urutan yang lebih panjang sebagai “paginates”. Jika Anda telah mencapai indeksasi yang efisien dengan peta situs XML , Anda dapat menghemat anggaran perayapan dan mengatur perayapan ke “Tidak ada URL”. Jika tidak, setel ke “Setiap URL” untuk membantu perayap untuk mencapai semua item.

Google akan secara otomatis menambahkan parameter ke daftar di bawah “Biarkan Googlebot memutuskan” default. Tantangannya adalah, ini tidak pernah bisa dihapus, bahkan jika parameter tidak ada lagi. Jadi, jika memungkinkan, yang terbaik adalah menambahkan parameter sendiri secara proaktif. Sehingga jika pada suatu saat parameter itu tidak ada lagi, Anda dapat menghapusnya dari GSC.

Untuk parameter apa pun yang Anda atur di Google Search Console ke “No URL”, Anda juga harus mempertimbangkan untuk menambahkannya di alat parameter mengabaikan URL Bing.

Pro :

  • Tidak diperlukan waktu pengembang.
  • Mengizinkan penggunaan anggaran perayapan lebih efisien.
  • Kemungkinan untuk melindungi terhadap masalah duplikat konten.
  • Cocok untuk semua jenis parameter.

Kekurangan :

  • Tidak menggabungkan sinyal peringkat.
  • Ditafsirkan oleh Google sebagai petunjuk bermanfaat, bukan arahan.
  • Hanya berfungsi untuk Google dan dengan kontrol yang lebih rendah untuk Bing.

Pindahkan Dari Dinamis ke URL Statis

Banyak orang berpikir bahwa cara optimal untuk menangani parameter URL hanyalah dengan menghindarinya. Setelah semua, subfolder melampaui parameter untuk membantu Google memahami struktur situs dan statis, URL berbasis kata kunci selalu menjadi landasan SEO on-page.

Untuk mencapai ini, Anda dapat menggunakan penulisan ulang URL sisi-server untuk mengubah parameter menjadi URL subfolder.

Misalnya, URL:

www.example.com/view-product?id=482794

Akan menjadi:

www.example.com/widgets/blue

Pendekatan ini berfungsi baik untuk parameter berbasis kata kunci deskriptif, seperti yang mengidentifikasi kategori, produk, atau filter untuk atribut mesin pencari yang relevan. Ini juga efektif untuk konten yang diterjemahkan.

Tetapi itu menjadi masalah untuk elemen-elemen yang tidak relevan dengan kata kunci dari navigasi segi , seperti harga. Memiliki filter seperti itu sebagai URL statis dan dapat diindeks menawarkan nilai SEO.

Ini juga merupakan masalah untuk parameter pencarian, karena setiap permintaan yang dibuat pengguna akan membuat halaman statis yang bersaing untuk menentukan peringkat terhadap kanonik – atau lebih buruknya hadiah untuk crawler halaman konten berkualitas rendah setiap kali pengguna mencari item yang tidak Anda tawarkan.

Agak aneh ketika diterapkan ke pagination (walaupun tidak jarang karena WordPress), yang akan memberikan URL seperti

www.example.com/widgets/blue/page2

Sangat aneh untuk menata ulang, yang akan memberikan URL seperti

www.example.com/widgets/blue/lowest-price

Dan seringkali bukan pilihan yang layak untuk pelacakan. Google Analytics tidak akan mengakui versi statis parameter UTM.

Lebih penting lagi, dengan mengganti parameter dinamis dengan URL statis untuk hal-hal seperti pagination, hasil kotak pencarian di tempat atau penyortiran tidak membahas konten duplikat, anggaran perayapan atau pengenceran ekuitas tautan internal.

Dan memiliki semua kombinasi filter dari navigasi faceted Anda sebagai URL yang dapat diindeks sering mengakibatkan masalah konten yang tipis . Terutama jika Anda menawarkan filter multi-pilih.

Banyak pro SEO berpendapat bahwa mungkin untuk memberikan pengalaman pengguna yang sama tanpa memengaruhi URL. Misalnya, dengan menggunakan POST daripada MENDAPATKAN permintaan untuk memodifikasi konten halaman. Dengan demikian, menjaga pengalaman pengguna dan menghindari masalah SEO.

Tetapi menghapus parameter dengan cara ini akan menghapus kemungkinan audiens Anda untuk membookmark atau membagikan tautan ke halaman tertentu. Dan jika jelas tidak layak untuk parameter pelacakan dan tidak optimal untuk paginasi.

Inti masalahnya adalah bahwa bagi banyak situs web, menyelesaikan parameter yang dihindari sama sekali tidak mungkin jika Anda ingin memberikan pengalaman pengguna yang ideal. Juga bukan praktik terbaik SEO.

Jadi kita dibiarkan dengan ini. Untuk parameter yang Anda tidak ingin diindeks dalam hasil pencarian (penomoran halaman, pemesanan ulang, pelacakan, dll) terapkan sebagai string kueri. Untuk parameter yang Anda ingin diindeks, gunakan jalur URL statis.

Pro :

  • Mengalihkan fokus perayap dari parameter ke URL statis yang memiliki kemungkinan lebih tinggi untuk diurutkan.

Kekurangan :

  • Investasi waktu pengembangan yang signifikan untuk penulisan ulang URL dan 301 redirect.
  • Tidak mencegah masalah konten duplikat.
  • Tidak menggabungkan sinyal peringkat.
  • Tidak cocok untuk semua tipe parameter.
  • Dapat menyebabkan masalah konten tipis.
  • Tidak selalu menyediakan URL yang dapat ditautkan atau dibookmark.

Penanganan Parameter URL Praktik Terbaik untuk SEO

Jadi yang mana dari enam taktik SEO ini yang harus Anda terapkan?

Jawabannya tidak semuanya.

Tidak hanya itu akan menciptakan kompleksitas yang tidak perlu. Namun seringkali solusi SEO saling bertentangan secara aktif.

Misalnya, jika Anda menerapkan pelarangan robots.txt, Google tidak akan dapat melihat tag meta noindex apa pun. Anda juga sebaiknya tidak menggabungkan tag meta noindex dengan atribut tautan rel = canonical .

Yang menjadi jelas adalah tidak ada solusi sempurna.

Bahkan Google, John Mueller tidak dapat memutuskan suatu pendekatan. Di hangout Google Webmaster, ia awalnya merekomendasikan untuk tidak mengizinkan parameter, tetapi ketika ditanyai ini dari perspektif navigasi segi, menjawab “itu tergantung.”

Ada kalanya efisiensi perayapan lebih penting daripada konsolidasi sinyal otoritas.

Pada akhirnya, apa yang tepat untuk situs web Anda akan tergantung pada prioritas Anda.

pro dan kontra opsi penanganan parameter url

Secara pribadi, saya tidak menggunakan noindex atau memblokir akses ke halaman parameter. Jika Google tidak dapat merangkak dan memahami semua variabel URL, itu tidak dapat mengkonsolidasikan sinyal peringkat ke halaman kanonik.

Saya mengambil rencana serangan berikut untuk penanganan parameter yang ramah-SEO:

  • Lakukan penelitian kata kunci untuk memahami parameter apa yang harus ramah mesin pencari, URL statis.
  • Terapkan penanganan paginasi yang benar dengan rel = “next & rel =” prev “.
  • Untuk semua URL berbasis parameter yang tersisa, terapkan aturan pemesanan yang konsisten, yang menggunakan kunci hanya sekali dan mencegah nilai kosong untuk membatasi jumlah URL.
  • Tambahkan atribut tautan rel = canonical ke halaman parameter yang sesuai untuk menggabungkan kemampuan peringkat.
  • Konfigurasikan penanganan parameter URL di Google dan Bing sebagai tidak aman untuk membantu mesin pencari memahami fungsi setiap parameter.
  • Periksa ulang tidak ada URL berbasis parameter yang dikirimkan dalam sitemap XML.

Apa pun strategi penanganan parameter yang Anda pilih untuk diterapkan, pastikan untuk mendokumentasikan dampak upaya Anda pada KPI.